Pemimpin Terakhir Uni Soviet Desak Vladimir Putin Ketemu Joe Biden, Tak Mau Sampai Ada Perang Nuklir

Mikhail Gorbachev mendorong pemimpin AS dan Rusia berunding untuk hindari perang nuklir


zoom-inlihat foto
presiden-rusia-vladimir-putin-12.jpg
Alexander Zemlianichenko / POOL / AFP
(ILUSTRASI) File foto ini diambil pada 7 Februari 2020 menunjukkan Presiden Rusia Vladimir Putin (tengah) dan Presiden Belarusia Alexander Lukashenko (kiri) berjalan selama pertemuan mereka di resor Laut Hitam Sochi. Presiden Belarusia Alexander Lukashenko membahas protes yang mengguncang negaranya dengan mitranya dari Rusia Vladimir Putin pada 15 Agustus, kantor berita negara Belarusia Belta melaporkan.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Pemimpin terakhir Uni Soviet, Mikhail Gorbachev, meminta Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk bertemu.

Menurutnya, negosiasi dibutuhkan untuk menghindari perang nuklir kedua negara.

Gorbachev mengatakan dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Rusia Interfax pada hari Sabtu bahwa kedua pemimpin, yang berbicara melalui telepon setelah pelantikan Biden bulan lalu, harus bertemu dan berdiskusi untuk mendorong pembatasan senjata lebih lanjut.

“Saya percaya bahwa presiden harus bertemu. Pengalaman menunjukkan bahwa itu perlu untuk bertemu dan bernegosiasi, ”kata mantan pemimpin Soviet berusia 89 tahun itu, dikutip Press TV, Minggu (28/2/2021).

“Jelas bahwa yang utama adalah menghindari perang nuklir. Karena masalah seperti itu harus dihindari, tidak mungkin menyelesaikannya sendiri, itu perlu dipenuhi. Jika keinginan untuk mencapai perlucutan senjata dan untuk memperkuat keamanan masih ada, banyak yang bisa dicapai, ”tambahnya.

Baca: Rusia Dilanda Gelombang Demonstrasi, Vladimir Putin Ketakutan, Khawatir Dibunuh seperti Gaddafi

Baca: Presiden Rusia Vladimir Putin Instruksikan Kampanye Imunisasi Vaksin Covid-19 Skala Besar

ILUSTRASI - Reagan dan Gorbachev berjabat tangan.
ILUSTRASI - Reagan dan Gorbachev berjabat tangan. (Wikimedia Commons)

Ketegangan meningkat antara kedua belah pihak di bawah mantan presiden AS Donald Trump, yang dipicu oleh tuduhan serangan dunia maya dan serangkaian ketidaksepakatan lain mengenai masalah keamanan dan kontrol senjata nuklir.

Awal tahun ini, Gorbachev mendesak Washington dan Moskow untuk memperbaiki hubungan dan menjembatani kesenjangan yang menghambat kemajuan dalam peningkatan hubungan bilateral, dengan mengatakan bahwa situasi saat ini "sangat memprihatinkan."

Dia mengatakan setelah perjanjian nuklir New START, perjanjian kontrol senjata nuklir terakhir antara Rusia dan AS, diperpanjang, "perjanjian yang lebih ambisius" dapat dinegosiasikan.

Pada 29 Januari, presiden Rusia menandatangani undang-undang yang memperpanjang Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis (New START), yang gagal diperpanjang oleh eks pemerintahan Amerika.

START baru ditandatangani antara Washington dan Moskow di bawah presiden AS dan Rusia, Barack Obama dan Dmitry Medvedev pada 2010.

Baca: Donald Trump Sebut Vaksinasi Covid-19 di AS adalah Jasanya, Bukan Joe Biden

Baca: Donald Trump Masih Yakin Dirinya Menang Pilpres, Klaim Covid-19 Hanyalah Kedok Kecurangan Pemilu

ILUSTRASI - ORLANDO, FLORIDA - 28 FEBRUARI: Mantan Presiden AS Donald Trump berpidato di Konferensi Tindakan Politik Konservatif (CPAC) yang diadakan di Hyatt Regency pada 28 Februari 2021 di Orlando, Florida. Dimulai pada tahun 1974, CPAC menyatukan organisasi konservatif, aktivis, dan pemimpin dunia untuk membahas masalah yang penting bagi mereka. Joe Raedle / Getty Images / AFP
ILUSTRASI - ORLANDO, FLORIDA - 28 FEBRUARI: Mantan Presiden AS Donald Trump berpidato di Konferensi Tindakan Politik Konservatif (CPAC) yang diadakan di Hyatt Regency pada 28 Februari 2021 di Orlando, Florida. Dimulai pada tahun 1974, CPAC menyatukan organisasi konservatif, aktivis, dan pemimpin dunia untuk membahas masalah yang penting bagi mereka. Joe Raedle / Getty Images / AFP (JOE RAEDLE / GETTY IMAGES AMERIKA UTARA / Getty Images via AFP)




Halaman
12






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved