PROFIL Aktivis Wanita Terkenal Arab Saudi, Loujain al-Hathloul, yang Kini Dibebaskan dari Penjara

Loujain al-Hathloulyang mengkampanyekan hak perempuan mengemudi dan mengakhiri sistem perwalian laki-laki kerajaan, dipenjara 3 tahun sebelum bebas.


zoom-inlihat foto
loujain-006.jpg
Fayez Nureldine / AFP
Gambar ini diambil 10 Februari 2021 di ibu kota Arab Saudi, Riyadh, menunjukkan seorang wanita melihat tweet yang diposting oleh saudara perempuan aktivis Saudi Loujain al-Hathloul, Lina, menunjukkan tangkapan layar dari mereka yang melakukan panggilan video setelah pembebasan Hathloul setelah hampir tiga tahun ditahan. Otoritas Saudi pada 10 Februari membebaskan aktivis hak-hak perempuan terkemuka, kata keluarganya, ketika kerajaan berada di bawah tekanan baru AS atas catatan hak asasi manusianya. Hathloul, 31, ditangkap pada Mei 2018 bersama sekitar selusin aktivis wanita lainnya hanya beberapa minggu sebelum pencabutan bersejarah larangan pengemudi wanita selama puluhan tahun, sebuah reformasi yang telah lama mereka kampanyekan, memicu aliran kritik internasional.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Aktivis hak asasi manusia (HAM) yang mengkhususkan pada hak perempuan di Arab Saudi, Loujain al-Hathloul, dibebaskan dari penjara.

Aktivis hak perempuan terkemuka, yang mengkampanyekan hak perempuan untuk mengemudi dan mengakhiri sistem perwalian laki-laki kerajaan, menghabiskan lebih dari 1.000 hari di penjara.

Loujain al-Hathloul telah dibebaskan dari penjara Saudi setelah hampir tiga tahun di balik jeruji besi, menurut keluarganya.

“Loujain ada di rumah !!!!!!” saudara perempuannya Lina meng-tweet pada hari Rabu, memposting tangkapan layar al-Hathloul pada panggilan video keluarga, dikutip Al Jazeera, Rabu (10/2/2021).

Saudari lainnya, Alia, mengatakan di pos terpisah bahwa al-Hathloul berada di rumah orang tua mereka di Arab Saudi, menambahkan "ini adalah hari terbaik dalam hidup saya".

Tidak ada komentar langsung dari otoritas Saudi tentang pembebasannya.

Baca: Para Aktivis Mengutuk Tindakan Genosida terhadap Minoritas Muslim Uighur di China

loujain 001
Gambar yang diambil 10 Februari 2021 di ibu kota Arab Saudi, Riyadh, menunjukkan seorang wanita melihat tweet yang diposting oleh saudara perempuan aktivis Saudi Loujain al-Hathloul, Lina, menunjukkan tangkapan layar dari mereka yang melakukan panggilan video setelah pembebasan Hathloul setelah hampir tiga tahun ditahan. Otoritas Saudi pada 10 Februari membebaskan aktivis hak-hak perempuan terkemuka, kata keluarganya, ketika kerajaan berada di bawah tekanan baru AS atas catatan hak asasi manusianya.

Lina kemudian berterima kasih kepada para pendukungnya di Twitter tetapi mengatakan saat Loujain ada di rumah, "dia tidak bebas".

“Pertarungan belum berakhir. Saya tidak sepenuhnya senang tanpa pembebasan semua tahanan politik, ”tweet Lina.

Al-Hathloul, yang mendorong untuk mengakhiri larangan perempuan mengemudi di Arab Saudi, dipenjara pada tahun 2018 dan dijatuhi hukuman penjara hampir enam tahun pada bulan Desember 2020 lalu atas tuduhan terkait terorisme, dalam kasus yang menuai kecaman internasional.

Baca: Sejumlah Aktivis Perempuan di Polandia Gelar Demonstrasi Protes UU Aborsi

Ditahan selama 1001 hari, dengan masa penahanan pra-idang dan kurungan isolasi, dia dinyatakan bersalah atas tuduhan termasuk mendorong perubahan, mengejar agenda asing dan menggunakan internet untuk merusak ketertiban umum.











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved