Pendukung Belum Rela Trump Lengser, FBI Takut Pendemo Bersenjata Serbu DPR saat Pelantikan Biden

Gelombang protes akan terjadi di gedung DPR tiap negara bagian ketika pelantikan Joe Biden, FBI khawatir soal pendemo bersenjata


zoom-inlihat foto
rusuh-trump-004.jpg
ROBERTO SCHMIDT / AFP
ILUSTRASI Pendemo Bersenjata. Polisi anti huru hara mendorong kembali kerumunan pendukung Presiden AS Donald Trump setelah mereka menyerbu gedung Capitol pada 6 Januari 2021 di Washington, DC.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Badan Kemanan Negara Amerika Serikat (AS) memperkirakan gelombang protes akan terjadi di semua negara bagian AS pada hari pelantikan Joe Biden, 20 Januari 2021.

Mereka adalah pendukung yang belum rela Donald Trump lengser dari jabatannya sebagai Presiden AS.

FBI mengingatkan, para pendemo yang akan menyerbu tiap gedung DPR itu dimungkinkan membawa senjata.

Dilansir PressTV, beberapa orang mengatakan Amerika tengah mengalami kekacuan sipil seperti yang mereka ciptakan di negara lain.

Gelombang protes panjang terjadi lantaran ketegangan politik yang melanda negara itu.

Utamanya, adanya masyarakat yang mempercai Pilpres 2020 diwarnai oleh kecurangan.

Menurut jajak pendapat oleh Morning Consult minggu lalu, hanya 22% dari Partai Republik percaya pemilihan itu "bebas dan adil".

Sementara hampir seperempat dari semua pemilih terdaftar tidak menyetujui keputusan Donald Trump mundur.

Padahal hingga hari ini tidak ada bukti yang ditemukan untuk menjustifikais kecurangan.

Seorang demonstran memegang tanda menyerukan Amandemen ke-25 untuk mencopot Presiden AS Donald Trump dari jabatannya selama protes di luar Barclays Center di Brooklyn, New York pada 7 Januari 2021 sehari setelah massa pro-Trump menyerbu dan menghancurkan Capitol. Presiden Donald Trump menghadapi seruan yang terus meningkat pada 7 Januari untuk dicopot dari jabatannya berdasarkan Amandemen ke-25 karena menghasut kekerasan massa yang melanda Capitol AS satu hari sebelumnya.
Seorang demonstran memegang tanda menyerukan Amandemen ke-25 untuk mencopot Presiden AS Donald Trump dari jabatannya selama protes di luar Barclays Center di Brooklyn, New York pada 7 Januari 2021 sehari setelah massa pro-Trump menyerbu dan menghancurkan Capitol. Presiden Donald Trump menghadapi seruan yang terus meningkat pada 7 Januari untuk dicopot dari jabatannya berdasarkan Amandemen ke-25 karena menghasut kekerasan massa yang melanda Capitol AS satu hari sebelumnya. (Kena Betancur / AFP)

Baca: Terkait Kerusuhan Gedung Capitol, Pendukung Donald Trump Disebut Ingin Bunuh Anggota Parlemen AS

Lagi pula Mahkamah Agung menolak untuk mendengarkan secara terbuka keluhan yang tersebar luas, bahwa mengubah cara pemilihan adalah tidak konstitusional.











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

  • SPOILER One Piece Chapter 1006:

    Berikut jadwal rilis dan spoiler One Piece chapter
© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved