Kemanjuran Vaksin Sinovac di Brasil Turun Jadi 50,4 Persen, Satgas Covid-19 Berikan Tanggapan

Sebelumnya, berdasarkan hasil uji klinis tahap III kemanjuran vaksin mencapai 78%.


zoom-inlihat foto
vaksin-covid-produksi-china-sinovac-biotech-2.jpg
AFP
Ilustrasi vaksin Sinovac. Efikasi vaksin Sinovac di Brasil dilaporkan menurun.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Satgas Covid-19 memberikan tanggapan mengenai menurunnya efikasi atau kemanjuran vaksin Covid-19 buatan Sinovac di Brasil.

Vaksin Sinovic di Brasil turun efikasinya menjadi 50,4%. Sebelumnya, berdasarkan hasil uji klinis tahap III efikasi mencapai 78%.

 Juru Bicara Vaksinasi dari Satgas Covid-19, Wiku Adisasmito, pada Kamis, (14/1/2021), mengatakan pihaknya terus memantau perkembangan vaksin Covid-19 di dunia, terutama yang masih menjalani uji klinis.

 "Kita terus memonitor pengembang vaksin di dunia. Khususnya bagi vaksin yang sedang dalam tahap pengujian klinis," kata Wiku dikutip dari Kontan.

Wiku mengatakan efikasi 50,4% yang disebutkan dalam artikel Science Magz adalah hasil dari keseluruhan data perhitungan yang juga memasukan data kasus positif Covid-19 yang bergejala ringan dan tak memerlukan perawatan di rumah sakit.

"50,4% efikasi merupakan perhitungan yang juga memasukan kasus positif Covid tapi dengan gejala ringan dan tak memerlukan perawatan medis. Itu ditemukan dengan 167 kasus dari covid-19 di plasebo grup dan 85 orang yang terima vaksin," katanya.

Baca: Daftar Kondisi Orang yang Tidak Bisa Menerima Vaksin Covid-19 Sinovac, Hipertensi Hingga HIV

Gambar selebaran yang dikeluarkan oleh kantor pers Pemerintah Negara Bagian Sao Paulo memperlihatkan Gubernur Negara Bagian Sao Paulo Joao Doria memegang vaksin COVID-19 selama tahap uji coba vaksin yang diproduksi oleh perusahaan China Sinovac Biotech di Rumah Sakit das Clinicas (HC) di negara bagian Sao Paulo , Brasil, pada 21 Juli 2020. Uji coba vaksin akan dilakukan di Brasil dalam kemitraan dengan Brasil Research Institute Butanta.
Handout / Pemerintah Negara Bagian Sao Paulo / AFP
Gambar selebaran yang dikeluarkan oleh kantor pers Pemerintah Negara Bagian Sao Paulo memperlihatkan Gubernur Negara Bagian Sao Paulo Joao Doria memegang vaksin COVID-19 selama tahap uji coba vaksin yang diproduksi oleh perusahaan China Sinovac Biotech di Rumah Sakit das Clinicas (HC) di negara bagian Sao Paulo , Brasil, pada 21 Juli 2020. Uji coba vaksin akan dilakukan di Brasil dalam kemitraan dengan Brasil Research Institute Butanta. Handout / Pemerintah Negara Bagian Sao Paulo / AFP (AFP)

Wiku menjelaskan pemerintah telah mendapatkan 3 juta dosis vaksin Sinovac jadi dan 15 juta dosis dalam bentuk bulk.

Selain itu, pemerintah bjuga sudah mendapatkan persetujuan dari Novavax dan Astarazeneca dengan pemesanan vaksin masing-masing 50 juta dosis vaksin.

Kemudian, Pfizer 50 juta dosis dan dari COVAX/GAVI sebanyak 54 juta dosis vaksin.

Adapun terkait tantangan terbesar dalam program vaksinasi tentunya datang dari kondisi geografis Indonesia.





Halaman
123
Penulis: Febri Ady Prasetyo
Editor: Putradi Pamungkas






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

  • Sarankan Diet Rendah Kalori Tanpa

    Tips diet dari artis Tya Ariestya viral setelah
© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved