Adolf Hitler Menang Pemilu di Namibia: Sejarah Kelam dan Berdarah-darah Nazi Jerman di Namibia

Seorang politisi yang dinamai Adolf Hitler memenangkan kursi pada pemilihan Namibia, tetapi mengatakan dia tidak berencana mendominasi dunia.


zoom-inlihat foto
namibia-011.jpg
GETTY IMAGES VIA DAILY MAIL
Adolf Hitler Uunona (kiri), politisi yang memenangkan pemilu di Namibia. Pemimpin Nazi, Adolf Hitler (kanan). Politisi ini dinamai Adolf Hitler oleh ayahnya dan menyatakan ia sudah terlambat untuk mengubahnya.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Nama Adolf Hitler mungkin adalah nama populer yang tidak akan menjadi nama dan dipakai orang lain.

Namun, seorang politisi di Namibia bernama persis pemimpin Nazi tersebut.

Seorang politisi yang dinamai Adolf Hitler memenangkan kursi pada pemilihan Namibia, tetapi mengatakan dia tidak memiliki rencana untuk mendominasi dunia.

Adolf Hitler Uunona terpilih dengan 85 persen suara di bekas jajahan Jerman, yang masih menjadi rumah bagi komunitas kecil berbahasa Jerman dan di mana sejumlah jalan, tempat, dan orang masih menggunakan nama Jerman.

Setelah memenangkan kursi dari partai SWAPO yang berkuasa - yang telah memerintah Namibia sejak kemerdekaan dari apartheid Afrika Selatan pada tahun 1990 - politisi tersebut mengatakan kepada Bild bahwa dia 'tidak ada hubungannya dengan' ideologi Nazi, dikutip Daily Mail, Rabu (3/12/2020).

"Ayah saya menamai saya dengan nama ini. Dia mungkin tidak mengerti apa arti Adolf Hitler," kata Adolf Hitler.

Baca: Topi Milik Adolf Hitler Dibeli Pengusaha Berlian Rp 775 Juta, Akui tak Ingin Dimiliki Grup Neo Nazi

namibia 001
Tentara Jerman dengan penduduk asli yang ditangkap di Namibia pada tahun 1905, ketika negara itu menjadi bagian dari kerajaan kolonial Jerman yang berumur pendek.

"Sebagai seorang anak saya melihatnya sebagai nama yang sangat normal. Baru setelah saya dewasa, saya mengerti bahwa pria ini ingin menaklukkan seluruh dunia."

Politisi itu mengatakan istrinya memanggilnya Adolf, menambahkan bahwa dia biasanya dipanggil dengan Adolf Uunona tetapi akan 'terlambat' untuk mengubah namanya secara resmi.

'Fakta saya memiliki nama ini tidak berarti saya ingin menaklukkan Oshana,' katanya, mengacu pada wilayah tempat dia memenangkan pemilihan.

Baca: Hari Ini Dalam Sejarah, 30 April 1945 - Pemimpin Nazi, Adolf Hitler Bunuh Diri di Berlin, Jerman

"Itu tidak berarti aku berjuang untuk mendominasi dunia."

Uunona memenangkan 1.196 suara dalam pemilihan baru-baru ini dibandingkan dengan 213 untuk lawannya, mengembalikannya ke kursi di dewan daerah yang sebelumnya dimenangkannya pada tahun 2015.

Namanya disingkat menjadi 'Adolf H' dalam daftar kandidat yang dicetak di surat kabar pemerintah, namun namanya muncul secara lengkap di situs resmi hasil pencarian.

namibia 002
Toko roti Jerman di Swakopmund, Namibia, terlihat pada tahun 2008 di sisa-sisa pemukiman kolonial Jerman yang terjadi di sana pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20.

Dulunya dikenal sebagai Jerman Barat Daya Afrika, Namibia adalah koloni Jerman dari tahun 1884 sampai kekaisaran dilucuti dari kepemilikannya setelah Perang Dunia I.

namibia 003
Arsitektur kolonial Jerman di Luderitz, Namibia, di negara di mana jejak kolonial masa lalu masih terlihat di nama tempat dan jalan.

Hitler kemudian menggunakan penghinaan Perjanjian Versailles pasca perang sebagai alat propaganda untuk memenangkan dukungan bagi Nazi pada 1920-an dan 1930-an.

namibia 004
Sebuah bendera Jerman dipajang di samping seorang pedagang kaki lima di Windhoek, Namibia, menjelang pertandingan Piala Dunia yang melibatkan tim Jerman pada tahun 2010.

Sementara Jerman telah menghabiskan 75 tahun yang melelahkan untuk mencoba menebus perang dan genosida yang dilancarkannya di bawah pemerintahan Hitler, kekejaman kolonialnya di Namibia sedikit dibahas - tetapi tekanan untuk reparasi telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Baca: Hari Ini dalam Sejarah 8 November: Beer Hall Putsch, Adolf Hitler Melakukan Kudeta di Kedai Bir

Tentara Jerman membantai sekitar 65.000 Herero dan 10.000 Nama, suku dalam perang berdarah untuk menekan pemberontakan lokal antara 1904 dan 1908.

Pembunuhan itu terjadi setelah penjajah Jerman memaksa penduduk suku asli meninggalkan tanah mereka dan merekrut mereka untuk kerja paksa, yang mengarah pada pemberontakan di mana orang-orang Herero membunuh 123 pemukim Jerman.

namibia 005
Bekas markas besar pemerintah Jerman di Windhoek, digambarkan pada tahun 1946, saat kekejaman Jerman di Namibia telah dibayangi oleh genosida Hitler.

Selain pembantaian, ribuan Hereros diusir ke padang pasir dan meninggal karena kehausan dan kelaparan, dan sisanya dikirim ke kamp penjara.

Tahun lalu, seorang menteri pemerintah Jerman menggambarkan pembantaian itu sebagai genosida saat berkunjung ke negara Afrika itu.

Baca: Hari Ini dalam Sejarah 11 November 1923: Adolf Hitler Ditangkap setelah Melakukan Percobaan Kudeta

"Sudah jelas bahwa kejahatan dan kekejian dari tahun 1904 hingga 1908 adalah apa yang sekarang kita gambarkan sebagai genosida," kata Mueller setelah bertemu dengan orang-orang suku.





Halaman
12
Editor: haerahr






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

Tribun JualBeli
© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved