Ada 12 Kota/Kabupaten yang Punya Persentase Angka Kematian Akibat Covid-19 di Bawah Rata-rata Dunia

Kabupaten Bogor mencatat persentase angka kematian paling sedikit, yakni 0,59 persen.


zoom-inlihat foto
ilustrasi-pasien-covid-19-2.jpg
Grid.id
Ilustrasi pasien Covid-19 sedang dirawat di RS. Ada 12 kabupaten/kota di Indonesia yang memiliki angka persentase kematian akibat Covid-19 di bawah rata-rata dunia.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Ada 12 daerah tingkat dua di Indonesia yang mencatatkan persentase angka kematian karena Covid-19 di bawah rata-rata dunia.

Hal  diungkapkan oleh Anggota Tim Pakar Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19, Dewi Nur Aisyah, dalam konferensi pers, Rabu (14/10/2020).

"Semua yang ada di 12 kabupaten/kota ini di bawah nasional (dan) di bawah dunia juga," ujar Dewi dikutip dari Kompas.

Kabupaten Bogor mencatat persentase angka kematian paling sedikit, yakni 0,59 persen.

Kabupaten ini diikuti Kota Abon dengan 1,05 persen dan Kota Jayapura dengan 1,55 persen.

Di peringkat keempat dan kelima secara berurutan ada Kota Bekasi dengan 1,88 persen dan Kota Padang dengan 1,91 persen.

Baca: Pelajaran dari China, 4,2 Juta Warga Ikut Swab Test Covid-19 Hanya dalam Waktu Dua Hari

Ilustrasi virus corona (CDC)
Ilustrasi virus corona (CDC) (CDC)

Peringkat selanjutnya adalah Kota Depok 1,96 persen, Jakarta Utara 2,05 persen, Jakarta Selatan 2,14 persen, Kota Pekanbaru 2,40 persen, Jakarta Timur 2,41 persen, Jakarta Pusat 2,62 persen dan Jakarta Barat 2,72 persen.

Kendati cukup banyak persentase angka kematian yang berada di bawah dua persen, Dewi tetap meminta masyarakat tidak berpuas diri dan merasa aman.

Sebab, persentase tersebut didapatkan dengan membandingkan jumlah kematian dengan total jumlah pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19.

Ia pun mengingatkan bahwa persentase tersebut harus dijaga agar tidak ada lagi penambahan pasien Covid-19 yang meninggal dunia.

"Jadi yang harus kita pastikan justru dengan angka ini adalah, jangan sampai terjadi penambahan kematian yang tinggi," ucap dia.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo menyebut jajarannya berhasil menekan presentase angka kematian akibat virus corona (Covid-19).

Baca: Bamsoet Desak Pemerintah Segera Sosialisasikan Vaksin Covid-19, Pastikan Masyarakat Dapat Semua

Ilustrasi virus corona
Ilustrasi virus corona (Pixabay/Tumisu)

"Kita juga sudah bisa menekan angka rata-rata kematian di 3,55 persen. Ini lebih baik dibandingkan dua minggu yang lalu yang berada di angka 3,77 persen," kata Presiden Jokowi dalam rapat terbatas dari Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (12/10/2020).

Meski presentase angka kematian terus menurun ke angka 3,55 persen, tetapi Presiden Jokowi juga mengingatkan bahwa angka tersebut masih lebih tinggi dari rata-rata dunia.

"Masih lebih tinggi, sekali lagi, dari rata-rata kematian dunia yang berada di angka 2,88 persen," kata Kepala Negara.

Banyak Demonstran yang Hasil Tesnya Reaktif, Kasus Covid-19 Diprediksi Meningkat

Ada lebih dari seratus demonstran penolak RUU Cipta Kerja yang hasil tesnya reaktif.

Oleh karena itu, kasus Covid-19 baru diperkirakan meningkat pada dua hingga tiga pekan mendatang.

Baca: Pandemi Covid-19 Belum Usai, Kini China Dihadapkan dengan Norovirus Ditandai dengan Diare dan Muntah

Hal ini dikatakan oleh Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito dalam konferensi pers daring yang ditayangkan di kanal YouTube BNPB, Selasa (13/10/2020).

"Ini adalah cerminan puncak gunung es dari hasil pemeriksaan yang merupakan contoh kecil saja bahwa virus ini dapat menyebar dengan cepat dan luas," kata Wiku.







KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved