Benarkah Mengisi Bensin pada Pagi Hari Lebih Menguntungkan? Berikut 5 Mitos Seputar Bensin

Banyak yang mengatakan mengisi bensin pada pagi hari lebih baik karena akan mendapatkan jumlah yang lebih banyak.


zoom-inlihat foto
mobil-murah.jpg
KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG
Sejumlah pengendara mengisi bahan bakar di SPBU Kuningan, Jakarta Selatan, Senin (9/1/2017). Ada banyak kepercayaan seputar bensin yang beredar di masyarakat


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Ada beberapa kepercayaan atau anggapan seputar bensin yang beredar di masyarakat.

Bahkan, banyak yang mengikutinya tanpa melakukan verifikasi terlebih dulu.

Selain itu, banyak dari anggapan tersebut yang tidak memiliki dasar ilmiah.

Berikut beberapa kepercayaan seputar bensin yang dipercaya masyarakat dan penjelasannya.

1. Mengisi bensin pada pagi hari lebih baik

Banyak yang mengatakan bahwa mengisi bensin pada pagi hari lebih baik karena akan mendapatkan jumlah yang lebih banyak.

Namun, benarkah anggapan ini?

Jumlah bahan bakar yang dikeluarkan fuel dispenser di SPBU akan selalu sama setiap saat.

Bila diisi 1 liter maka keluarnya 1 liter, entah itu malam, pagi atau siang.

Namun, BBM punya sifat yang unik dan sensitif terhadap perubahan temperatur.

Petugas SPBU sedang mengisi BBM ke mobil
Petugas SPBU sedang mengisikan BBM ke mobil (Tribunnews.com)

Bila suhu udaranya dingin ia akan menyusut atau menjadi lebih padat sedang bila panas ia akan mengembang.

“Mengisi bahan bakar di pagi hari itu sebenarnya volumenya akan menyusut, tapi berat jenis atau densitasnya lebih banyak,” kata Tri Yuswidjajanto, Ahli Konversi Energi Fakultas Teknik dan Dirgantara Institut Teknologi Bandung.

“Saat mengisi bahan bakar pada waktu siang yang suhu udaranya panas, volume bahan bakarnya bisa lebih banyak tapi berat jenisnya berkurang,” lanjut Pak Yus, sapaan akrabnya.

Namun, masih menurut Pak Yus, peningkatannya volume bahan bakarnya tidak terlalu besar, jadi tidak terlalu signifikan.

2. Bensin bisa basi

Anggapan lain adalah bensin bisa menjadi basi bila didiamkan di dalam tangki mobil dalam jangka waktu lama.

Istilah bensin basi sebenarnya tidak tepat, yang pas adalah penurunan kualitas atau deteorisasi.

"Bensin yang didiamkan lama sekitar 6 bulan bisa mengalami perubahan senyawa kimia, ada senyawa kimia bernama Olefin yang mudah bereaksi dengan oksigen dan membentuk gum atau endapan," ungkap pria ramah ini sambil tersenyum.

Petugas mengisikan bensin
Petugas mengisikan bensin (Tribun Wow)

Selain itu, di dalam tangki bahan bakar bisa terjadi kondensasi yang bisa meningkatkan kadar uap air di dalam tangki.

"Makanya bila kendaraan didiamkan selama 6 bulan, kalau mau dipakai lagi tangkinya mesti dikuras," kata Yuswidjajanto.





Halaman
12






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

Tribun JualBeli
© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved