Terobosan Baru, Peneliti Australia Temukan Tes yang Bisa Deteksi Covid-19 dalam 20 Menit

Hasil tes ini juga dapat menentukan apakah seseorang sudah pernah terinfeksi virus corona atau belum


zoom-inlihat foto
seorang-tenaga-medis-covid-19-di-australia.jpg
WILLIAM WEST / AFP
Para peneliti Australia berhasil menemukan suatu tes yang dapat mendeteksi keberadaan virus corona di tubuh hanya dalam waktu 20 menit. Foto: Seorang tenaga medis berbicara pada orang-orang yang mengantre di luar tempat pengetesan Covid-19 yang berada di The Royal Melbourne Hospital, Melbourne, Australia, pada Kamis, 16 July 2020.


Hasil tes ini juga dapat menentukan apakah seseorang sudah pernah terinfeksi virus corona atau belum

TRIBUNNEWSWIKI.COM - Para peneliti di Monash University, Australia, telah menemukan suatu tes yang dapat mendeteksi keberadaan infeksi virus corona di tubuh hanya dalam waktu 20 menit.

Dilansir dari Reuters (17/7/2020) tes ini menggunakan sampel darah dan mereka mengatakannya sebagai sebuah terobosan pertama di dunia.

Bahkan, kata para peneliti, hasil tes ini juga dapat menentukan apakah seseorang sudah pernah terinfeksi virus corona atau belum.

"Penerapan jangka pendek termasuk identifikasi kasus dan pelacakan kontak secara cepat untuk membatasi penyebaran virus, sementara skrining penduduk untuk menentukan jangkauan infeksi virus di masyarakat adalah keperluan jangka panjang," kata peneliti itu dalam hasil studi yang diterbikan di jurnal ACS Sensors, Jumat (17/7/2020), dikutip dari Reuters.

Tim dalam penelitian itu dipimpin oleh BioPRIA dan Departemen Teknik Kimia Monash University, termasuk para peneliti dari ARC Centre of Excellence di Convergent BioNano Science and Technology (CBNS).

Dalam tes itu, mereka menggunakan 25 mikroliter plasma dari sampel darah, mencari aglutinasi, atau pengelompokan sel darah merah, yang disebabkan oleh virus corona.

Baca: Benarkah Nyamuk Bisa Tularkan Virus Corona dari Satu Orang ke Orang Lain? Begini Jawaban Ahli

Baca: Tidak Tahun Ini, Vaksin Covid-19 Buatan Lokal Diprediksi Tersedia untuk Masyarakat pada Tahun 2022

Ilustrasi virus corona (CDC)
Ilustrasi virus corona (CDC) (CDC)

Jika tes swab saat ini digunakan untuk mengidentifikasi orang yang terinfeksi virus corona, maka pengujian aglutinasi (analisis untuk mendeteksi keberadaan dan jumlah suatu substansi dalam darah) juga dapat  menentukan apakah seseorang pernah terinfeksi (sudah sembuh).

Ratusan sampel, kata mereka, dapat dites setiap jam.

Mereka berharap tes itu juga dapat digunakan untuk mendeteksi kemunculan antibodi sebagai respons terhadap vaksinasi sehingga membantu uji klinis.

Baca: Calon Vaksin Covid-19 Buatan CanSino dari China Direncanakan Diuji Coba Fase Ketiga di Luar Negeri

Paten untuk inovasi tersebut telah diajukan dan para peneliti saat ini mencari dukungan pemerintah dan komersial agar dapat meningkatkan produksi.











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2020 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved