Norwegia Bantah dan Klarifikasi Temuan China soal Virus Corona Berasal dari Salmon Impor di Beijing

China menduga, klaster Covid-19 di pasar Beijing berasal dari salmon impor Norwegia karena virus ditemukan di talenan pemotong ikan di pasar Xinfandi.


zoom-inlihat foto
salmon-olahan.jpg
thespruceeats.com
Olahan salmon.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - China saat ini dihantui oleh gelombang kedua wabah virus Corona.

Beberapa waktu lalu, puluhan pedagang pasar disebuah daerah di Beijing dinyatakan positif mengidap Covid-19.

China menduga, virus Corona kembali muncul di negaranya akibat keberadaan ikan salmon di pasar daging Xinfandi, Beijing.

Pihak Norwegia mengklarifikasi pada Rabu (17/6/2020) mengatakan bahwa salmon yang diekspornya ke China, bukanlah penyebab gelombang kedua virus corona di Beijing saat ini.

Saat ini pihak China telah menutup banyak restoran dan pedagang kecil menghentikan penjualan ikan salmon impor.

Ikan salmon asal Norwegia berada dalam pengawasan di China saat ini setelah penemuan klaster infeksi virus corona terbaru pada pasar daging Xinfadi di Beijing.

Virus ditemukan pada talenan yang dibuat memotong daging ikan salmon.

Baca: Ingin Kurangi Ketegangan di Perbatasan, India dan China Lakukan Perundingan Melalui Telepon

Baca: 500 TKA Asal China Akan Masuk Indonesia, Pemerintah Sebut Untungkan Pekerja Lokal, Kok Bisa?

Baca: Pasukan India Tewaskan Tentara China, Begini Komentar PM Narendra Modi

Orang-orang yang memakai masker wajah tiba di Stasiun Kereta Api Hankou di Wuhan untuk mengambil salah satu kereta pertama yang meninggalkan kota di provinsi Hubei, China awal pada 8 April 2020. Ribuan warga yang lega mengalir keluar dari Wuhan China pada 8 April setelah pihak berwenang mengangkat kebijakan lockdown setelah berbulan-bulan karena virus corona, menawarkan beberapa harapan kepada dunia meskipun rekor kematian di Eropa dan Amerika Serikat.
NOEL CELIS / AFP
Orang-orang yang memakai masker wajah tiba di Stasiun Kereta Api Hankou di Wuhan untuk mengambil salah satu kereta pertama yang meninggalkan kota di provinsi Hubei, China awal pada 8 April 2020. Ribuan warga yang lega mengalir keluar dari Wuhan China pada 8 April setelah pihak berwenang mengangkat kebijakan lockdown setelah berbulan-bulan karena virus corona, menawarkan beberapa harapan kepada dunia meskipun rekor kematian di Eropa dan Amerika Serikat. NOEL CELIS / AFP (NOEL CELIS / AFP)

"Masalah ini sedang diselesaikan, kami sedang merincinya hari ini," ucap Odd Emil Ingebrigtsen dari Kementerian Perikanan Norwegia sebagaimana dikutip TDN Finans.

Odd Emil mengatakan pejabat China dan Norwegia telah berjumpa pada Selasa kemarin dan memutuskan bahwa salmon Norwegia tidak mungkin menjadi sumber virus pada temuan pekan lalu di pasar Xinfadi.

Setidaknya sebanyak 137 orang telah terinfeksi sejak pekan lalu di Beijing, infeksi baru itu membuat beberapa perumahan di Beijing terpaksa kembali dikunci dan ribuan penerbangan dibatalkan.











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2020 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved