Peringatan Gelombang Kedua Covid-19 saat China Laporkan Kluster Baru Penyebaran Covid-19

China laporkan kluster baru penyebaran Covid-19 yang ditemukan timur laut China, tepatnya di Provinsi Jilin


zoom-inlihat foto
china-laporkan-kluster-baru.jpg
Xinhua
Seorang pekerja medis mengambil swab di Shulan, provinsi Jilin. Kota telah dikunci untuk menampung wabah cluster. Foto: Xinhua


TRIBUNNEWSWIKI.COMChina sedang berjuang menghadapi kluster baru penyebarab virus corona baru (Covid-19) di bagian timur laut negara itu dan memutuskan untuk melakukan penguncian ketat guna menghentikan penyebaran.

Dilansir oleh South China Morning Post, dua kasus baru penularan lokal dikonfirmasi terjadi di Provinsi Jilin pada hari Minggu, sehingga jumlah total cluster setidaknya 34 - semuanya terkait dengan seorang wanita yang dinyatakan positif Covid-19 di Kota Shulan pada 7 Mei 2020 lalu.

Sebelum itu, provinsi belum melaporkan kasus lokal selama 73 hari.

Neoninging Liaoning juga melaporkan tiga kasus terkait wabah tersebut.

Di Shanghai, satu kasus penularan lokal juga dikonfirmasi pada hari Minggu kemarin dan merupakan kasus pertama di sana sejak 23 Maret 2020.

Pasien tersebut dari Provinsi Hubei, dan telah melakukan perjalanan ke Shanghai pada hari Kamis dan dinyatakan positif sebelum gejalanya berkembang.

Jumlah dari kluster baru ini tidak sebanyak jika dibandingkan dengan jumlah kasus saat wabah pertama kali menyerang Wuhan yang melaporkan kasus Covid1-9 pada Desember 2019, sebelum akhirnya virus tersebut dengan cepat menyebar ke seluruh daratan China bahakan dunia.

Lebih dari 83.000 orang telah terinfeksi di Cina, dengan lebih dari 4.600 tewas.

Baca: China Akui Perintahkan Laboratorium yang Tidak Resmi untuk Menghancurkan Sampel Virus Corona Awal

Baca: Saling Lempar Tuduhan, Aliansi Amerika-China Kian Pelik, Hingga Trump Ancam Akan Putuskan Hubungan

Meski tak sebanyak saat kemunculan awalnya, adanya kluster baru ini telah ‘membunyikan alarm peringatan’ di saat China tengah mencoba untuk membuka kembali, telah bersih dari transmisi lokal selama berminggu-minggu setelah berbulan-bulan langkah-langkah ketat untuk mengekang penularan.

David Hui, ketua departemen kedokteran dan terapi di Chinese University of Hong Kong, mengatakan ada risiko gelombang kedua di daratan.





Halaman
1234
Penulis: Amy Happy Setyawan
Editor: haerahr






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved