Setelah Ancam Balas Dendam, Iran Targetkan Gedung Putih dan Hargai Kepala Trump USD 80 Juta

Iran benar-benar mengancam balas dendam, dengan targetkan Gedung Putih dan hargai kepala Trump USD 80 Juta.


zoom-inlihat foto
trump-dan-qasem-soleimani.jpg
Kolase Foto: Twitter dan Wikimedia
Bagaimana Donald Trump bisa izinkan Militer AS bunuh pemimpin pasukan Quds, Iran, Mayor Jenderal Qasem Soleimani?


Iran benar-benar mengancam balas dendam, dengan targetkan Gedung Putih dan hargai kepala Trump USD 80 Juta.

TRIBUNNEWSWIKI.COM - Tensi antara Iran dan Amerika Serikat masih terus memanas.

Dilansir TribunnewsWiki.com dari mirror.co.uk, Pemerintah Iran telah mematok harga USD 80 Juta untuk kepala Presiden Amerika Serikat, Donald Trump.

Angka tersebut setara dengan Rp 1,1 Triliun lebih.

Hal itu menyusul tewasnya Komandan Pasukan Quds Iran, Qasem Soleimani, di tangan Amerika Serikat.

Lembaga penyiaran resmi mengatakan pemerintah Iran akan megajukan satu dolar dari setiap warga Iran.

"Iran memiliki penduduk 80 juta. Berdasarkan populasi Iran, kita ingin mengumpulkan USD 80 juta atau setara Rp 1,12 triliun (kurs Rp 14.000/dolar AS) bagi yang bisa mendapatkan kepala Presiden Trump," dikutip mirror.co.uk dari en24.

Tak hanya itu, Iran juga terang-terangan mengincar Gedung Putih.

Rencana untuk menyerang jantung politik Amerika Serikat itu disampaikan oleh anggota parlemen Iran, Abolfazl Aboutorabi.

Baca: Donald Trump

Baca: Jika Perang Dunia III antara AS vs Iran Terjadi, Siapa Menang? Ini Perbandingan Kekuatan Militer

Bagaimana Donald Trump bisa izinkan Militer AS bunuh pemimpin pasukan Quds, Iran, Mayor Jenderal Qasem Soleimani?
Bagaimana Donald Trump bisa izinkan Militer AS bunuh pemimpin pasukan Quds, Iran, Mayor Jenderal Qasem Soleimani? (Kolase Foto: Twitter dan Wikimedia)

"Kita dapat menyerang Gedung Putih itu sendiri, kita dapat membalas mereka di tanah Amerika, katanya dikutip Iranian Labour News Agency.

"Kami memiliki kekuatan, dan insya Allah kami akan merespons pada waktu yang tepat."











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2020 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved