Akar Bajakah Harus Lewati Sederet Fase Uji Klinis untuk Jadi Obat Kanker, Begini Prosesnya

Tanaman Bajakah yang viral karena disebut-sebut bisa menyembuhkan kanker payudara masih harus melewati beberapa proses uji klinis yang cukup panjang.


Akar Bajakah Harus Lewati Sederet Fase Uji Klinis untuk Jadi Obat Kanker, Begini Prosesnya
Capture/ Youtube Kompas TV
Tanaman Bajakah dapat tumbuh merambat mencapai ketinggian lima meter ke puncak pohon lain yang dirambatinya. 


Tanaman Bajakah yang viral karena disebut-sebut bisa menyembuhkan kanker payudara masih harus melewati beberapa proses uji klinis yang cukup panjang.

TRIBUNNEWSWIKI.COM – Tanaman Bajakah yang tengah viral karena disebut-sebut bisa menyembuhkan kanker payudara masih harus melewati beberapa proses uji klinis yang cukup panjang.

Meski dalam uji coba tahap awal tanaman Bajakah dapat menghilangkan sel-sel kanker pada tikus, namun pengujian itu dinilai belum cukup untuk membuktikan bahwa tanaman Bajakah bisa menyembuhkan penyakit kanker.

Dikutip dari Kompas.com, Kamis (15/8/2019), Ketua Umum Yayasan Kanker Indonesia, Prof Dr dr Aru Sudoyo mengatakan bahwa uji coba pada tikus dan manusia memiliki perbedaan.

Karena itu, untuk digunakan pada manusia, maka tanaman Bajakah juga harus diujikan kepada manusia juga.

Lebih lanjut, Prof Aru juga menambahkan bahwa obat yang dipastikan bisa menyembuhkan kanker pada manusia harus berhasil melewati beberapa fase uji klinis terhadap manusia terlebih dahulu.

Dilansir oleh situs resmi Cancer Research UK, ada lima fase uji klinis obat untuk kanker pada manusia.

Baca: Fakta Bajakah, Obat Kanker Temuan Siswa SMA Palangkaraya, Lokasi Tak Diungkap hingga Dianggap Mistis

Baca: Hasil Penelitian Tanaman Bajakah Buat Peneliti Terperangah

Fase 0

Pada fase 0, uji coba dilakukan pada sekelompok kecil partisipan yang biasanya berjumlah antara 10 sampai 20 orang dengan banyak tipe kanker.

Tes ini berfungsi untuk mengujikan calon obat dalam dosis rendah untuk mengetahui apakah calon obat tersebut berbahaya atau tidak.

Pada fase 0, penelitian tidak perlu dilakukan secara acak.





Halaman
123
Penulis: Widi Pradana Riswan Hermawan






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2019 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved