Studi: Anak yang Lahir di Dataran Tinggi Lebih Mungkin Terhambat Pertumbuhan dan Perkembangannya

Ilustrasi tinggi badan. Studi menunjukkan pertumbuhan tinggi badan terhambat bagi orang yang lahir di dataran tinggi.

TRIBUNNEWSWIKI.COM – Anak-anak yang lahir di ketinggian 5.000 kaki atau lebih di atas permukaan laut biasanya berukuran lebih kecil saat lahir dan lebih mungkin untuk tetap terhambat perkembangannya daripada mereka yang lahir di ketinggian yang lebih rendah.

Mengutip CNN, hal tersebut diungkapkan oleh sebuah penelitian baru di seluruh dunia yang diterbitkan Senin (24/8/2020).

Hal ini juga bisa terjadi bahkan jika anak-anak dilahirkan dalam lingkungan keluarga yang ideal yang didefinisikan memiliki cakupan kesehatan yang baik, kondisi kehidupan yang lebih tinggi dan ibu yang berpendidikan tinggi, penelitian menemukan, yang berarti stunting tidak mungkin disebabkan oleh faktor risiko umum seperti buruk.

Anak-anak yang tinggal di lingkungan rumah yang ideal tumbuh pada tingkat yang dianggap standar oleh WHO sampai mereka tinggal di wilayah pada ketinggian sekitar 500 meter (1.650 kaki) di atas permukaan laut, studi tersebut menemukan.

Pada ketinggian tersebut atau lebih tinggi, skor tinggi badan untuk usia anak-anak mulai menurun.

Baca: Penelitian Buktikan Tidur Dengan Pasangan Ternyata Buat Istirahat di Malam Hari Lebih Nyenyak

Ilustrasi tinggi badan. Menurut penelitian, anak yang lahir di dataran tinggi memiliki kecenderungan terhambat pertumbuhan tinggi badannya.

Menurut penelitian yang diterbitkan oleh JAMA Pediatrics tersebut, pada ketinggian 1.500 meter atau sekitar 5.000 kaki di atas permukaan laut, anak-anak lahir dengan tinggi badan yang lebih pendek dan tetap pada lintasan pertumbuhan yang lebih rendah dibandingkan anak-anak yang tinggal di kota-kota dengan permukaan laut yang lebih rendah.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa tumbuh lebih pendek dan lebih lambat di ketinggian yang lebih tinggi dapat menyebabkan peningkatan risiko defisit kognitif dan gangguan perkembangan metabolik yang terkait dengan penyakit kronis di kemudian hari.

Studi ini mengamati data tinggi badan untuk usia lebih dari 950.000 anak di 59 negara.

"Lebih dari 800 juta orang hidup di 1.500 meter di atas permukaan laut atau lebih tinggi, dengan dua pertiga dari mereka di Afrika Sub-Sahara dan Asia," kata rekan penulis studi Kalle Hirvonen, peneliti senior di International Food Policy Research Institute dalam sebuah pernyataan.

Baca: Mengenal Sindrom Patah Hati yang Disebut Sebagai Gelaja Baru Covid-19 Serta Cara Mengatasinya

Resiko tertinggi kehamilan

Halaman
12


Penulis: Amy Happy Setyawan
Editor: haerahr

Berita Populer