Kronologi Tragedi Halloween Itaewon Korea : Kekacauan, Berebut Keluar dari Kerumunan, 149 Tewas

100.000 orang memadati gang-gang sempit dan jalanan berliku di Itaewon untuk merayakan Halloween Sabtu malam.


zoom-inlihat foto
Jenazah-para-korban-tewas-dari-tragedi-Halloween-Itaewon.jpg
AFP/YELIM LEE
Jenazah para korban tewas dari tragedi Halloween Itaewon di distrik ibu kota Seoul, Korea Selatan, Minggu (30/10/2022). Para korban diyakini tewas karena gagal jantung akibat berdesakan dan terinjak-injak dalam kerumunan ribuan orang yang merayakan pesta Halloween


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Tragedi Halloween Itaewon menjadi salah satu insiden massal terburuk di Korea Selatan.

Tercatat 149 orang tewas pada Sabtu (29/10/2022) malam di distrik ibu kota Seoul tersebut.

Laporan lokal yang dikutip kantor berita AFP menyebutkan, 100.000 orang memadati gang-gang sempit dan jalanan berliku di Itaewon untuk merayakan Halloween Sabtu malam.

Distrik Itaewon adalah kawasan populer di kalangan anak muda Korea Selatan dan ekspatriat. 

Para saksi mata menggambarkan kondisi saat detik-detik tragedi Halloween Itaewon, ketika orang-orang berebut untuk keluar dari kerumunan yang terhimpit satu sama lain.

Paramedis pun kewalahan oleh jumlah korban dan meminta orang-orang yang sedang melintas untuk memberikan pertolongan pertama.

"Ada begitu banyak orang yang didorong dan saya terjebak di antara kerumunan dan saya awalnya tidak bisa keluar juga," kata saksi bernama Jeon Ga-eul (30) kepada AFP. "Saya merasa seperti kecelakaan pasti akan terjadi."

Jenazah para korban tewas dari tragedi Halloween Itaewon di distrik ibu kota Seoul, Korea Selatan, Minggu (30/10/2022). Para korban diyakini tewas karena gagal jantung akibat berdesakan dan terinjak-injak dalam kerumunan ribuan orang yang merayakan pesta Halloween
Jenazah para korban tewas dari tragedi Halloween Itaewon di distrik ibu kota Seoul, Korea Selatan, Minggu (30/10/2022). Para korban diyakini tewas karena gagal jantung akibat berdesakan dan terinjak-injak dalam kerumunan ribuan orang yang merayakan pesta Halloween (AFP/YELIM LEE)

Pemadam kebakaran melaporkan setidaknya 149 orang, termasuk dua orang asing, tewas dalam tragedi Halloween Itaewon yang terjadi sekitar pukul 22.00 waktu setempat.

Kementerian Dalam Negeri Korea Selatan mengatakan, sekitar 150 orang terluka hingga Minggu (30/10/2022) pukul 6 pagi waktu setempat.

"Jumlah korban yang tinggi akibat dari banyak orang terinjak-injak selama acara Halloween," kata petugas pemadam kebakaran Choi Seong-beom kepada wartawan di tempat kejadian pada Minggu pagi, menambahkan bahwa jumlah korban tewas bisa bertambah.

"Orang-orang saling bertumpuk seperti kuburan. Beberapa secara bertahap kehilangan kesadaran mereka sementara beberapa tampak tewas saat itu," kata seorang saksi mata kepada kantor berita Yonhap.

Baca: Perayaan Halloween

Dalam  wawancara dengan stasiun tv lokal YTN, Lee Beom-suk sebagai dokter yang memberikan pertolongan pertama kepada korban menggambarkan kekacauan di tragedi Halloween Itaewon.

"Ketika saya kali pertama mencoba CPR, ada dua korban tergeletak di trotoar. Tapi jumlahnya langsung melonjak setelah itu, melebihi jumlah responden pertama di tempat kejadian," kata Lee. "Banyak orang di sekitar datang untuk membantu kami dengan CPR."

"Sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata," tambahnya. "Begitu banyak wajah korban pucat. Saya tidak bisa menemukan denyut nadi atau napas mereka dan banyak dari hidungnya berdarah. Ketika saya mencoba CPR, saya juga memompa darah keluar dari mulut mereka."

Di tempat kejadian yang sudah ditutup polisi dan bermandikan warna merah dari ratusan lampu yang berkedip, musik masih diputar dari beberapa bar.

Orang-orang yang lewat dengan kebingungan duduk di trotoar, memeriksa ponsel mereka.

Ada juga yang mencoba menghibur diri mereka sendiri, saling berpelukan, bahkan ketika yang lain--tampaknya tidak menyadari skala tragedi yang terjadi--terus merayakan perayaan tersebut.

Ju Young Possamai yakni seorang bartender di distrik Itaewon bercerita, dia sudah menghadiri beberapa pesta Halloween di Korea dan terkejut dengan tragedi ini.

"Sangat menyedihkan melihat sesuatu yang tidak pernah kami perkirakan," kata Possamai (24) kepada AFP. "Selalu ramai, tapi belum pernah terjadi hal seperti ini sebelumnya."

Tragedi Halloween Itaewon terjadi saat perayaan pertama pesta tersebut sejak pandemi pada 2020.

Kini warga Korea Selatan diizinkan tidak memakai masker di luar ruangan.

(TRIBUNNEWSWIKI.COM/PUTRADI PAMUNGKAS)







KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2023 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved