Presiden Zelenskiy: Tiongkok Tak Boleh Bantu Rusia dalam Perang di Ukraina

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengaku lebih senang apabila Tiongkok turut mengkritik RUsia.


zoom-inlihat foto
Presiden-Ukraina-Volodymyr-Zelenskiy-6.jpg
PETER NICHOLLS / POOL / AFP
Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy menghadiri konferensi pers dengan Perdana Menteri Inggris di Kyiv, 1 Februari 2022


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan Tiongkok tak boleh membantu Rusia dalam invasinya ke Ukraina.

Hal itu disampaikan Zelenskiy saat berdiskusi secara daring dengan para mahasiswa Australia, Rabu (4/8/2022).

Dalam diskusi digelar oleh Universitas Nasional Australia itu, Zelenskiy ditanyai tentang respons yang diambil Tiongkok.

Zelenskiy mengaku lebih senang apabila Tiongkok bergabung dengan Amerika Serikat (AS) dan Australia yang mencela invasi Rusia.

"Saat ini Tiongkok sedang menyeimbangkan dan benar-benar netral. Saya akan jujur, netralitas ini lebih baik daripada [jika] Tiongkok bergabung dengan Rusia," kata Zelenskiy, disampaikan melalui penerjemah.

"Bahwa Tiongkok tidak membantu Rusia adalah hal penting bagi kami," kata dia menambahkan.

Zelenskiy turut berterima kasih kepda pemerintah Australia karena telah membantu Ukraina.

Baca: Rusia Kembali Tuding AS Terlibat Langsung dalam Perang di Ukraina

Dia berujar bantuan yang diberikan Australia lebih besar daripada bantuan negara lain, kecuali negara-negara NATO.

Tiongkok menolak mengkritik Rusia yang menyerbu Ukraina. Bahkan, Tiongkok juga menolak menyebut tindakan Rusia di negara bekas Uni Soviet itu sebagai invasi.

Selain itu, Tiongkok mencela sanksi yang dijatuhkan oleh AS dan sekutunya kepada Rusia.

Baca: Ratusan Tentara Rusia Dilaporkan Ditahan karena Menolak Bertempur di Ukraina

Menurut Tiongkok, negara-negara Barat telah memprovokasi Rusia.

Presiden Tiongkok Xi Jinping berujar sanksi kepada Rusia bisa menjadi "pisau bermata dua".

Kata dia, masyarakat dunia akan menderita akibat politisasi ekonomi global.

Presiden Tiongkok Xi Jinping menyampaikan pidato saat membuka China International Import Expo (CIIE) ke-3 di sebuah pusat media di Shanghai  pada 4 November 2020.
Presiden Tiongkok Xi Jinping menyampaikan pidato saat membuka China International Import Expo (CIIE) ke-3 di sebuah pusat media di Shanghai pada 4 November 2020. (AFP/STR)

Amerika mengaku lega

Hingga kini belum ada laporan bahwa Tiongkok mengirimkan bantuan militer kepada Rusia.

Pejabat senior AS mengaku senang dan lega dengan keputusan Tiongkok ini. 

Sebelumnya, ada tanda-tanda bahwa Tiongkok bakal mengirimkan bantuan ekonomi dan militer kepada Rusia dalam invasinya di Ukraina.

Kata pejabat itu, keputusan Beijing untuk tidak mengirimkan bantuan bisa menurunkan ketegangan antara AS dan Tiongkok.

Dia mengaku khawatir pemerintahan Xi Jinping bakal memasok senjata kepada sekutu dekatnya itu.

Namun, ternyata hal itu tidak terjadi, setidaknya hingga saat ini.





Halaman
12






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

Tribun JualBeli
© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved