Buka-bukaan, Paul McCartney Sebut John Lennon sebagai Penyebab Bubarnya The Beatles

Dulu dituding jadi penyebab perpecahan The Beatles, kini Paul McCartney buka suara terkait penyebab bubarnya band


zoom-inlihat foto
cover-foto-the-beatles-abbey-road.jpg
www.udiscovermusic.com
Cover foto The Beatles, Abbey Road


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Setelah lebih dari setengah abad pascabubarnya band legendaris The Beatles, Paul Mccartney akhirnya buka saura.

Ketika The Beatles bubar pada 1970 silam, para penggemar menuding McCartney yang merupakan vokalis utama band tersebut sebagai penyebab perpecahan di dalam tubuh The Beatles.

Namun, baru-baru ini dalam wawancaranya dengan BBC Radio 4, McCartney mengungkapkan bahwa perpecahan tersebut dipicu oleh John Lennon.

"Saya tidak menghasut perpecahan. Itu Johnny kami," katanya kepada pewawancara John Wilson.

"Saya bukan orang yang menghasut perpecahan,"lanjutnya seperti dikutip dari BBC.

"Oh tidak, tidak, tidak. Suatu hari John masuk ke sebuah ruangan dan berkata saya akan meninggalkan The Beatles. Dan dia berkata, 'Ini cukup mendebarkan, ini seperti perceraian.' Dan kemudian kami dibiarkan mengambil potongan-potongan itu," katanya.

Baca: John Lennon (The Beatles)

Baca: Corona Matikan Konser Musik: Mick Jagger, Paul McCartney hingga Ed Sheeran Minta Bantuan ke Negara

John Lennon
John Lennon (Tribunnews.com)

Wilson kemudian bertanya apakah The Beatles akan tetap berlanjut meskipun tanpa John Lennon.

"Bisa saja," jawab Sir Paul.

"Intinya adalah bahwa John membuat kehidupan baru dengan Yoko dan dia ingin berbaring di tempat tidur selama seminggu di Amsterdam untuk perdamaian. Anda tidak dapat membantahnya. Itu adalah periode tersulit dalam hidup saya. kehidupan," ungkap McCartney.

McCartney menggambarkan perpisahan itu sebagai waktu paling sulit di dalam hidupnya.

Ia juga mengatakan bahwa dia bisa membayangkan The Beatles berlanjut lebih lama jika Lennon tidak memicu perpecahan.

"Ini adalah band saya, ini adalah pekerjaan saya, ini adalah hidup saya," tambahnya.

"Saya ingin itu (The Beatles) berlanjut. Saya pikir kami melakukan beberapa hal yang cukup bagus - Abbey Road, Let It Be, tidak buruk - dan saya pikir kami bisa melanjutkan," katanya.

Baca: Peringati 50 Tahun Lagu Imagine, John Lennon Ubah Lirik Lagunya Jadi Bahasa Jawa

Baca: Hari Ini Dalam Sejarah: 26 Agustus 1968 Rilisnya Lagu ‘Hey Jude’ Milik The Beatles

Paul McCartney kemudian mengatakan kebingungan atas bubarnya The Beatles semakin parah karena manajer baru band, Allen Klein mengatakan perlu waktu untuk menyelesaikan masalah dengan bisnis mereka.

"Jadi selama beberapa bulan kami harus berpura-pura," katanya kepada Wilson.

"Itu aneh karena kita semua tahu itu adalah akhir dari The Beatles, tetapi kita tidak bisa pergi begitu saja,"lanjutnya.

Happiness Is A Warm Gun (The Beatles).
Happiness Is A Warm Gun (The Beatles). (OCEANDRAW.COM)

Sir Paul akhirnya menggugat anggota band lainnya di pengadilan tinggi, mencari pemutusan hubungan kontraktual mereka untuk menjaga musik mereka dari tangan Klein.

"Saya harus bertarung dan satu-satunya cara saya bisa bertarung adalah dengan menggugat The Beatles lainnya, karena mereka pergi dengan Klein," katanya kepada Wilson.

"Dan mereka berterima kasih kepada saya untuk itu bertahun-tahun kemudian. Tapi saya tidak menghasut perpecahan."

Dia sebelumnya mengatakan bahwa proyek pengarsipan seperti The Beatles Anthology dan film dokumenter Peter Jackson yang akan datang, Get Back, tidak akan pernah mungkin terjadi tanpa tindakan hukumnya.

 

(Tribunnewswiki.com/Ami)











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved