Penyakit Ain

Penyakit ain dalam Islam adalah penyakit atau gangguan pandangan mata yang bisa menyebabkan orang lain sakit bahkan meninggal dunia.


zoom-inlihat foto
Penyakit-ain.jpg
TribunPalu.com
Ilustrasi penyakit ain

Penyakit ain dalam Islam adalah penyakit atau gangguan pandangan mata yang bisa menyebabkan orang lain sakit bahkan meninggal dunia.




  • Informasi Awal


TRIBUNNEWSWIKI.COM- Penyakit ain dalam Islam adalah penyakit atau gangguan pandangan mata yang bisa menyebabkan orang lain sakit, bahkan meninggal dunia.

Dengan demikian, orang yang dipandang bisa mengalami gangguan berupa penyakit, kerusakan, hingga kematian.

Ain dari kata 'anna-ya'iinu yang artinya terkena sesuatu dari mata yang berasal dari kekaguman orang yang melihat sesuatu. (1) 

Baca: Penyakit Kuning

Ilustrasi seseorang yang sedang iri
Ilustrasi seseorang yang sedang iri (alodokter.com)

  • Penyebab


Penyakit ain bisa disebabkan dari hasad atau iri terhadap kenikmatan yang dimiliki oleh orang lain

Hasad adalah keadaan hati seseorang yang tidak bersyukur dan membenci kebahagian orang lain.

Penyakit ain juga bisa muncul karena hati takjub dan lupa untuk memuji Allah Swt.

Allah meminta agar umat Islam untuk berlindung dari sifat hasad.

Ayat

Dalam Al-Qur'an surat Al-Falaq, ayat 5 yang berbunyi

Wa min syarri sidin i asad

Artinya: Dan (berlindung) dari kejahatan orang yang dengki apabila dia dengki.

Sedangkan penyebab timbulnya penyakit ain tidak harus dengan melihat saja, karena perkataan tanpa melibatkan Allah Swt. sudah termasuk penyakit ain. (2) 

Baca: Penyakit Crohn (Crohns Disease)

  • Cara Menyembuhkan


Orang yang sudah terkena penyakit ain, pertama kali yang harus dilakukan adalah bersabar.

Orang yang terkena harus bertawakkal hanya kepada Allah dan yang bisa menyembuhkan hanyalah Allah Swt.

- Mandi dari air bekas mandi orang yang menyebabkan ain

Maka jika kalian mandi, gunakanlah air mandinya itu (untuk memandikan orang yang terkena ‘ain)” (HR. Muslim no. 2188).

- Mandi dari air bekas wudhu orang yang menyebabkan ain

Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam memerintahkan Amir bin Rabi’ah untuk berwudhu dan menyiramkan air wudhunya kepada Sahl yang terkena ‘ain. Dalam riwayat yang lain:

“Lalu Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam memerintahkan Amir untuk berwudhu. Lalu Amir membasuh wajah dan kedua tangannya hingga sikunya, dan membasuh kedua lututnya dan bagian dalam sarungnya.

Lalu Nabi memerintahkannya untuk menyiramkannya kepada Sahl” (HR. An Nasa’i no. 7617, Ibnu Majah no. 3509, Ahmad no. 15980, dishahihkan Al Albani dalam Shahih Ibni Majah).

- Ruqyah syar’iyyah

Andaikan ada yang bisa mendahului takdir, itulah ‘ain” (HR. Tirmidzi no.2059, Ibnu Majah no. 3510, dishahihkan Al Albani dalam Shahih Ibnu Majah).

Ada beberapa cara meruqyah orang yang terkena ‘ain, diantaranya dengan membacakan doa yang ada dalam hadits:

Bismillahi yubriik, wa min kulli daa-in yasyfiik, wa min syarri haasidin idza hasad, wa syarri kulli dzii ‘ainin

(dengan nama Allah yang menyembuhkanmu. Ia menyembuhkanmu dari segala penyakit dan dari keburukan orang yang hasad dan keburukan orang yang menyebabkan ‘ain) (HR. Muslim no.2185).

Bisa juga dengan membaca doa-doa ruqyah dari hadits-hadits shahih yang lainnya, dan semua ayat-ayat Al Qur’an bisa untuk meruqyah. (2) 

Baca: Penyakit Paru Obstruktif Kronis (PPOK)

(Tribunnewswiki.com/ Husna)



Nama 'anna-ya'iinu atau 'ain
Penyebab hasad atau iri
Dalil Dari Ibnu Abbas rodhiyallohu anhu, Nabi shollallohu alaihi wa sallam bersabda : “Ain (mata jahat) itu benar-benar adanya, jika seandainya ada sesuatu yang mendahului qodar,maka akan didahului oleh ain.Apabila kamu diminta untuk mandi maka mandilah. (hadist riwayat Muslim)
   


Sumber :


1. palu.tribunnews.com
2. jateng.tribunnews.com








KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved