Sindrom Polikistik Ovarium

Sindrom polikistik ovarium (PCOS) adalah penyakit ketika ovum atau sel telur pada perempuan tidak berkembang secara normal karena ketidakseimbangan hormon


zoom-inlihat foto
ilustrasi-menstruasi.jpg
Kompas.com/Shutterstock
Perempuan yang mengidap PCOS bisa mengalami siklus menstruasi yang tidak teratur, seperti dalam setahun, ia hanya mengalami menstruasi sebanyak kurang dari 8 kali atau siklus menstruasinya datang setiap 21 hari atau lebih sering

Sindrom polikistik ovarium (PCOS) adalah penyakit ketika ovum atau sel telur pada perempuan tidak berkembang secara normal karena ketidakseimbangan hormon




  • Informasi Awal


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Sindrom polikistik ovarium (PCOS) adalah penyakit ketika ovum atau sel telur pada perempuan tidak berkembang secara normal karena ketidakseimbangan hormon.

Hal ini dapat menyebabkan periode menstruasi yang tidak teratur disertai pembentukan kista multipel pada ovarium.

Kondisi ini juga dapat menyebabkan kemandulan.

Baca: Sindrom Peter Pan

  • Penyebab


Penyebab utama PCOS sampai saat ini masih belum diketahui.

Namun, beberapa faktor seperti faktor genetik dikaitkan oleh para ahli sebagai salah satu penyebabnya.

Faktor genetik ini dikaitkan dengan terjadinya peningkatan androgen yang tinggi pada perempuan pengidap PCOS.

Androgen sering disebut hormon laki-laki karena merupakan hormon yang dominan pada laki-laki, sedangkan pada perempuan hormon ini hanya diproduksi dalam jumlah yang sedikit.

Androgen bertugas untuk mengendalikan perkembangan fitur-fitur maskulin, seperti kebotakan androgen atau pola kebotakan laki-laki.

Sindrom polikistik ovarium (PCOS) adalah penyakit ketika ovum atau sel telur pada perempuan tidak berkembang secara normal karena ketidakseimbangan hormon
Sindrom polikistik ovarium (PCOS) adalah penyakit ketika ovum atau sel telur pada perempuan tidak berkembang secara normal karena ketidakseimbangan hormon (halodoc)

Berdasarkan hal tersebut, ketidakseimbangan hormon bisa terjadi, ketika seorang perempuan mengidap PCOS.

Ketidakseimbangan hormon tersebut terjadi karena produksi androgen menjadi lebih banyak dari kadar androgen normal dalam tubuh perempuan.

Hormon androgen yang tidak seimbang tersebut menyebabkan pertumbuhan rambut tidak normal dan jerawat, selain kondisi tersebut, perempuan juga tidak dapat melepaskan ovum dari ovarium setiap menstruasi.

Selain kadar androgen yang tinggi, perempuan dengan PCOS juga cenderung memiliki kadar insulin yang tinggi, terutama ia dengan berat badan lebih atau memiliki riwayat diabetes mellitus pada keluarga.

Insulin merupakan hormon yang bertugas untuk mengatur karbohidrat yang masuk ke dalam tubuh untuk dijadikan energi.

Sementara resistensi insulin adalah kondisi di mana tubuh tidak dapat merespon insulin secara normal, sehingga terjadi peningkatan kadar glukosa dan insulin dalam darah.

Kelebihan insulin mengakibatkan produksi hormon androgen meningkat, hal ini dapat mengganggu proses ovulasi.

Beberapa studi menunjukkan bahwa perempuan dengan PCOS memiliki sebuah tipe dari peradangan derajat ringan yang menyebabkan ovarium untuk memproduksi androgen, serta menyebabkan masalah jantung dan pembuluh darah.

Baca: Sindrom Noonan

  • Gejala
    • Siklus menstruasi tidak teratur. Perempuan yang mengidap PCOS bisa mengalami siklus menstruasi yang tidak teratur, seperti dalam setahun, ia hanya mengalami menstruasi sebanyak kurang dari 8 kali atau siklus menstruasinya datang setiap 21 hari atau lebih sering. Bahkan, dalam beberapa kasus, pengidap tidak lagi bisa mengalami menstruasi sama sekali.
    • Pertumbuhan rambut berlebih pada wajah, dagu, bawah hidung (kumis), yang disebut dengan hirsutisme. Hirsutisme ditemukan pada 70 persen perempuan dengan PCOS.
    • Jerawat pada wajah, dada, dan punggung bagian atas.
    • Kenaikan berat badan atau kesulitan menurunkan berat badan.
    • Penipisan rambut atau kebotakan dengan pola kebotakan laki-laki
    • Kulit menjadi gelap, terutama pada daerah lipatan leher, selangkangan, dan lipatan payudara.
    • Tonjolan daging bersifat jinak yang disebut skin tag, biasanya di daerah ketiak atau leher.


  • Pengobatan


Tidak ada tatalaksana yang diketahui dapat menyembuhkan PCOS, tetapi tatalaksana berfokus pada meredakan gejala serta menghindarkan pengidap dari konsekuensi jangka panjang seperti diabetes dan penyakit jantung.

Tatalaksana juga ditujukan pada usaha terjadinya konsepsi.

Seperti yang sudah dijelaskan, kelebihan berat badan atau obesitas meningkatkan risiko PCOS dan memperburuk PCOS yang sudah terjadi.

Maka, perempuan dengan PCOS sangat dianjurkan untuk olahraga sebagai salah satu metode terapi.

Menurunkan berat badan sebanyak 5-10 persen dapat meringankan gejala dan membantu siklus menstruasi lebih teratur, serta membantu mengendalikan kadar gula darah dan ovulasi.

Karena PCOS disebabkan oleh adanya ketidakseimbangan hormonal, maka terapi hormon juga dibutuhkan pada pengidap PCOS.

Terapi hormon tersebut dilakukan dengan memberikan obat kontrasepsi, dan biasanya diberikan kepada pengidap yang tidak berencana untuk hamil.

Terapi ini bertujuan untuk mengembalikan siklus menstruasi yang normal, serta menangani jerawat dan pertumbuhan rambut abnormal.

Terapi ini juga menurunkan risiko terjadinya kanker endometrium.

Kemandulan yang disebabkan oleh PCOS dapat ditangani dengan pemberian obat-obatan yang dapat menstimulasi ovulasi.

Jika terapi ini tidak membantu, pilihan lain adalah injeksi hormon gonadotropin yang juga diharapkan bisa membantu terjadinya ovulasi.

Opsi lain untuk membantu mengatasi kemandulan adalah operasi yang disebut ovarian drilling. 

Operasi tersebut dilakukan dengan penerapan insisi pada perut dan menggunakan laparoskopi dengan jarum untuk memberikan lubang kecil pada ovarium yang dapat merubah kadar hormon, sehingga peluang ovulasi lebih mungkin terjadi.

Jika terapi-terapi tersebut belum menunjukan hasil yang sesuai, maka bisa dengan melakukan fertilisasi in vitro (IVF) di mana sel telur dibuahi diluar tubuh untuk kemudian dimasukkan lagi ke dalam rahim bisa dilakukan, sebagai pilihan terakhir.

(TRIBUNNEWSWIKI.COM/PUTRADI PAMUNGKAS)



Informasi
Gangguan Sindrom Polikistik Ovarium
Gejala Siklus menstruasi tidak teratur
Komplikasi Kemandulan
   


Sumber :


1. www.halodoc.com


Penulis: Putradi Pamungkas






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved