Beredar Nota Kesepakatan Menhan Prabowo Subianto & Perancis, Siap Borong Pesawat Tempur hingga Rudal

Nota kesepakatan yang diunggah oleh akun Instagram @lembagakeris tersebut menyebutkan sejumlah peralatan yang akan diboyong Prabowo ke Indonesia.


zoom-inlihat foto
prabowo0001112211.jpg
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Prabowo Subianto saat diperkenalan sebagai menteri pertahanan di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (23/10/2019). (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Beredar nota kesepakatan antara Menteri Pertahanan (Menhan) RI Prabowo Subianto dengan Menteri Angkatan Bersenjata Perancis Florence Parly viral di media sosial.

Kesepakatan tersebut berisi tentang kerjasama bilateral kedua negara dalam hal persenjataan dan alutsista.

Nota kesepakatan yang diunggah oleh akun Instagram @lembagakeris tersebut menyebutkan sejumlah peralatan yang akan diboyong Prabowo untuk dibawa ke Indonesia.

Lembaga Keris sendiri menulis bahwa nota kesepakatan tersebut diperoleh dari Kementerian Luar Negeri Indonesia.

Dalam nota tersebut tertulis tentang beberapa senjata yang siap diboyong oleh Indonesia.

Selain itu, tertulis pula tentang adanya rencana pengembangan senjata bersama antara Indonesia dan Perancis.

Baca: Dulu Ditampung dan Jadi Orang Kepercayaan, Prabowo Subianto Murka dan Merasa Dikhianati Edhy Prabowo

Baca: Menteri Pertahanan Austria Positif Covid-19, Pernah Bertemu Prabowo Subianto Bahas Pesawat Tempur

Salah satu hal yang paling menarik adalah terkait dengan beberapa daftar senjata canggih yang siap diboyong Indonesia.

Dalam nota kesepatan yang ditandatangani oleh Prabowo 4 Agustus 2020 dan Parly pada 17 Agustus 2020 tersebut, tercantum beberapa senjata yang siap diboyong.

Ada pesawat tempur tangguh dan canggih Perancis Dassaulut Rafale. Lalu ada kapal selam canggih Scorpene.

Rudal MBDA Missiles dan kapal perang La-Fayette pun tercatat termasuk adalam alutsista Perancis yang siap diangkut oleh Indonesia.

prabowo boyong senjata dari Prancis
Ada beberapa senjata canggih yang terlihat sudah siap diboyong oleh Kementerian Pertahanan Indonesia dari Prancis.

Kesepakatan ini nyatanya terjadi sebelum Prabowo dan Parly bertemu di Kantor Kementerian Pertahanan Perancis di Paris, Rabu (21/10/2020) waktu setempat.

Dalam pertemuan tersebut, Prabowo didampingi Kepala Duta Besar (Kedubes) RI Dubes RI untuk Perancis, Arrmanatha Nasir, Asisten Khusus Menhan, dan Atase Pertahanan RI.

Prabowo menyebut kerja sama Indonesia-Perancis pada sektor pertahanan kemajuan pesat dalam setahun terakhir.

"Indonesia ingin terus mengembangkan kerja sama dengan Prancis di berbagai sektor pertahanan termasuk dalam memperkuat alutsista TNI dan memajukan kapasitas industri pertahanan Indonesia sebagai bagian dari global production chain produk alutsista," ujar Prabowo dalam pertemuan tersebut sebagaimana dikutip keterangan pers KBRI Paris, Jumat (23/10/2020).

Prabowo dan Florence Parly juga membahas perkembangan situasi dan dinamika kawasan Indo-Pasifik.

Perancis menaruh perhatian khusus terhadap kawasan Indo-Pasifik.

Mengingat, selain memiliki teritori, sekitar 1,6 juta warganya berada di kawasan Indo-Pasifik.

Dalam konteks ini, kedua menteri menegaskan pentingnya untuk terus berkontribusi dalam menjaga stabilitas dan keamanan kawasan.

Diketahui, lawatan ke Perancis menjadi kali kedua Prabowo menyambangi negara tersebut dalam setahun terakhir.

Pada kunjungan pertama pada 13 Januari 2020, Prabowo disambut Parly.

Saat itu, Prabowo membidik peningkatan kerja sama di sektor pertahanan.

Kunjungan tersebut juga bertujuan untuk memajukan industri pertahanan Indonesia.

 

(TribunnewsWiki.com/Intisari)

Artikel ini telah tayang di intisari.grid.id dengan judul Viral Kesepakatan Prabowo dengan Prancis, Ini Daftar Alutsista yang Siap Diboyong Indonesia







KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved