Hepatitis C

Hepatitis C adalah salah satu penyakit yang dapat menyerang hati. Penyakit yang disebabkan oleh virus ini dapat memicu infeksi dan inflamasi pada hati.


zoom-inlihat foto
hepatitis-c-adalah-salah-satu-penyakit-yang-dapat-menyerang-hati.jpg
hallodoc
Hepatitis C adalah salah satu penyakit yang dapat menyerang hati

Hepatitis C adalah salah satu penyakit yang dapat menyerang hati. Penyakit yang disebabkan oleh virus ini dapat memicu infeksi dan inflamasi pada hati.




  • Informasi Awal


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Hepatitis C adalah salah satu penyakit yang dapat menyerang hati.

Penyakit yang disebabkan oleh virus ini dapat memicu infeksi dan inflamasi pada hati.

Penyakit ini umumnya tidak menunjukkan gejala pada tahap-tahap awal.

Sekalipun muncul, gejalanya hampir mirip dengan penyakit lain.

Gejala tersebut antara lain selalu merasa lelah, pegal-pegal, serta tidak nafsu makan.

Virus hepatitis C dapat menyebabkan infeksi akut dan kronis.

Virus hepatitis C dapat menyebabkan infeksi akut dan kronis
Virus hepatitis C dapat menyebabkan infeksi akut dan kronis

Hepatitis C akut adalah infeksi yang terjadi pada 6 bulan pertama.

Infeksi ini biasanya terjadi tanpa gejala dan jarang menyebabkan kematian.

Sekitar 15 - 45 persen pengidapnya berhasil sembuh dari penyakit hepatitis C akut tanpa penanganan khusus.

Sedangkan, sekitar 55–85 persen sisanya akan menyimpan virus untuk waktu yang lama, kemudian berkembang menjadi infeksi hepatitis C kronis.

Pengidap hepatitis C kronis memiliki risiko sekitar 15-30 persen untuk terkena sirosis hati dalam waktu 20 tahun.

Sirosis Komplikasi ini dapat berakibat fatal.

Baca: Hepatitis

  • Penularan


Virus hepatitis C berkembang dalam darah, sehingga penularannya rentan terjadi jika mengalami kontak dengan darah pengidap hepatitis C.

Misalnya, melalui jarum suntik secara bergantian atau menjalani proses pembuatan tato di tempat yang tidak memiliki peralatan steril.

Di samping itu, saling meminjamkan barang pribadi seperti gunting kuku dan sikat gigi, serta hubungan intim bebas juga dapat meningkatkan risiko seseorang untuk tertular penyakit hepatitis C.

Meskipun demikian, virus hepatitis C tidak akan menular melalui air susu ibu (ASI), makanan, minuman, maupun bersentuhan dengan pengidapnya (seperti bersalaman atau berpelukan).

Baca: Hepatitis A

  • Pencegahan


Hepatitis C belum dapat dicegah dengan vaksinasi.

Namun, ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk menurunkan risiko penularan.

Misalnya, berhenti atau tidak menggunakan obat-obatan terlarang, berbagi penggunaan barang-barang pribadi yang berpotensi terkontaminasi darah (seperti gunting kuku dan sikat gigi), serta berhubungan intim aman dan setia pada satu pasangan.

Meski penyakit ini jarang menular melalui hubungan seks, penggunaan alat pengaman seperti kondom dapat menghindarkan kamu dari hepatitis C
Meski penyakit ini jarang menular melalui hubungan seks, penggunaan alat pengaman seperti kondom dapat menghindarkan kamu dari hepatitis C (Kompas.com)

Meski penyakit ini jarang menular melalui hubungan seks, penggunaan alat pengaman seperti kondom dapat menghindarkan kamu dari hepatitis C.

Terutama jika terjadi kontak dengan darah, misalnya hubungan intim anal atau darah menstruasi.

Pengidap hepatitis C juga lebih berisiko untuk terkena hepatitis jenis lain.

Dokter umumnya menganjurkan vaksinasi untuk mencegah hepatitis A dan B.

(TRIBUNNEWSWIKI.COM/PUTRADI PAMUNGKAS)



Informasi
Penyakit Hepatitis C
Faktor Risiko Luka segar atau terbuka yang terpapar darah yang terinfeksi
Hubungan intim tidak menggunakan kondom
Penularan Berkembang dalam darah


Sumber :


1. www.halodoc.com


Penulis: Putradi Pamungkas






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2020 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved