Masih Kontroversial, Pejabat Turki Sebut Kewenangan Ubah Hagia Sophia Jadi Masjid Ada pada Erdogan

Di tengah kontroversi status Hagia Sophia, pejabat sebut semua bergantung pada Erdogan


zoom-inlihat foto
hagia-sophia-di-istanbul-turki.jpg
Ozan KOSE / AFP
Foto udara ini diambil pada 28 Juni 2020 di Istanbul menunjukkan museum Hagia Sophia di Istanbul. Pengadilan tinggi Turki dijadwalkan pada 2 Juli 2020 untuk memberikan vonis kritis pada status landmark landmark Istanbul yang menjadi museum masjid yang berubah menjadi masjid, Hagia Sophia, sebuah keputusan yang dapat mengobarkan ketegangan terutama dengan negara tetangga Yunani. Gedung abad keenam - sebuah magnet bagi para wisatawan di seluruh dunia dengan arsitekturnya yang menakjubkan - telah berfungsi sebagai museum sekuler sejak tahun 1930-an yang menjadikannya terbuka bagi umat beragama dari semua agama.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Status bangunan Hagia Sophia yang ada di Turki terus menuai kontroversi.

Meski demikian, pejabat setempat mengatakan kewenangan ada pada Presiden Erdogan, seperti diberitakan Al Jazeera, Kamis (2/7/2020).

Pengalihan fungsi kembali Hagia Sophia telah menuai pro dan kontra di kalangan masyarakat.

Memang tak mudah bagi Turki untuk memutuskan.

Pasalnya, bangunan bersejarah ini memiliki keterkaitan dengan beragam budaya.

Dari simbol Kristen setelah didirikan oleh kaisar Bizantium Justinian I pada abad keenam, hingga lambang pengaruh luas Kekaisaran Ottoman Muslim.

Sejak saat itu Hagia Sophia telah menjadi jantung dari pertempuran ideologis dan politik berabad-abad yang lalu.

Orang-orang mengunjungi museum Hagia Sophia pada 26 Juni 2020 di Istanbul. Pengadilan tinggi Turki dijadwalkan pada 2 Juli 2020 untuk memberikan vonis kritis pada status landmark landmark Istanbul yang menjadi museum masjid yang berubah menjadi masjid, Hagia Sophia, sebuah keputusan yang dapat mengobarkan ketegangan terutama dengan negara tetangga Yunani.
Gedung abad keenam - sebuah magnet bagi para wisatawan di seluruh dunia dengan arsitekturnya yang menakjubkan - telah berfungsi sebagai museum sekuler sejak tahun 1930-an yang menjadikannya terbuka bagi umat beragama dari semua agama.
Orang-orang mengunjungi museum Hagia Sophia pada 26 Juni 2020 di Istanbul. Pengadilan tinggi Turki dijadwalkan pada 2 Juli 2020 untuk memberikan vonis kritis pada status landmark landmark Istanbul yang menjadi museum masjid yang berubah menjadi masjid, Hagia Sophia, sebuah keputusan yang dapat mengobarkan ketegangan terutama dengan negara tetangga Yunani. Gedung abad keenam - sebuah magnet bagi para wisatawan di seluruh dunia dengan arsitekturnya yang menakjubkan - telah berfungsi sebagai museum sekuler sejak tahun 1930-an yang menjadikannya terbuka bagi umat beragama dari semua agama. (Ozan KOSE / AFP)

Baca: Iran, Rusia, China, dan Turki Justru Rayakan Kekacauan dan Kerusuhan di Amerika Serikat

Setelah Fatih Sultan Mehmed II menaklukkan Konstantinopel pada tahun 1453 dan membawa kota, yang kemudian dikenal sebagai Istanbul, ke dalam wilayah Islam, ia mengubah Hagia Sophia dari katedral jadi masjid.

Selama ratusan tahun, umat Muslim dari seluruh dunia berbondong-bondong untuk beribadah di sana.

Tetapi pada awal 1930-an, Mustafa Kemal Ataturk, pendiri republik Turki modern, menutup masjid dan mengubah bangunan itu menjadi museum sebagai bagian dari upayanya untuk mensekulerkan dan memodernisasi negara.

Nama Hagia Sophia kemudian dikenal sebagai Ayasofya.

Seorang pengunjung Turki berdoa di depan Apsis, bagian suci yang menghadap ke arah timur Hagia Sophia, pada 26 Juni 2020 di dalam museum Hagia Sophia di Istanbul. Pengadilan tinggi Turki dijadwalkan pada 2 Juli 2020 untuk memberikan vonis kritis pada status landmark landmark Istanbul yang menjadi museum masjid yang berubah menjadi masjid, Hagia Sophia, sebuah keputusan yang dapat mengobarkan ketegangan terutama dengan negara tetangga Yunani.
Gedung abad keenam - sebuah magnet bagi para wisatawan di seluruh dunia dengan arsitekturnya yang menakjubkan - telah berfungsi sebagai museum sekuler sejak tahun 1930-an yang menjadikannya terbuka bagi umat beragama dari semua agama.
Seorang pengunjung Turki berdoa di depan Apsis, bagian suci yang menghadap ke arah timur Hagia Sophia, pada 26 Juni 2020 di dalam museum Hagia Sophia di Istanbul. Pengadilan tinggi Turki dijadwalkan pada 2 Juli 2020 untuk memberikan vonis kritis pada status landmark landmark Istanbul yang menjadi museum masjid yang berubah menjadi masjid, Hagia Sophia, sebuah keputusan yang dapat mengobarkan ketegangan terutama dengan negara tetangga Yunani. Gedung abad keenam - sebuah magnet bagi para wisatawan di seluruh dunia dengan arsitekturnya yang menakjubkan - telah berfungsi sebagai museum sekuler sejak tahun 1930-an yang menjadikannya terbuka bagi umat beragama dari semua agama. (Ozan KOSE / AFP)

Baca: Cerita Hakan Sukur Eks Inter Milan yang Terasingkan dan Jadi Sopir Taksi Online di AS karena Erdogan

Sejak saat itu dorongan untuk mengembalikan Hagia Sohpia jadi masjid sejak terus meningkat.

Dorongan tumbuh lebih tajam dalam beberapa tahun terakhir.

Permintaan sebagian besar datang dari konstituensi nasionalis dan nasionalis yang condong ke Turki, banyak dari mereka secara teratur berdemonstrasi di gerbang Hagia Sophia setiap tanggal 29 Mei, hari peringatan penaklukan Konstantinopel oleh Ottoman.

Tetapi seruan semacam itu telah ditentang keras oleh Yunani dan Amerika Serikat, yang menyatakan bahwa situs warisan - yang diakui oleh Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB (UNESCO) sejak 1985 - harus tetap menjadi museum untuk menghormati minoritas Kristen negara itu.

Keputusan Ada pada Erdogan

Dalam pidatonya di Universitas Ankara, Presiden Erdogan mengumumkan Turki telah menangkap istri dari pemimpin ISIS, Abu Bakr Al Baghdadi
Dalam pidatonya di Universitas Ankara, Presiden Erdogan mengumumkan Turki telah menangkap istri dari pemimpin ISIS, Abu Bakr Al Baghdadi (Bloomberg)

Pada hari Kamis, Dewan Negara Turki, pengadilan tertinggi di negara itu, ditetapkan untuk memutuskan status Hagia Sophia setelah petisi oleh asosiasi swasta untuk memeriksa validitas dekrit 1934 Ataturk yang mengubahnya menjadi museum.

Meskipun tuntutan hukum sebelumnya untuk mengubah status museum telah gagal, anggota parlemen mengatakan keputusan pengadilan hanya simbolis.

"Keputusan pengadilan yang menguntungkan dapat memberikan aura legitimasi untuk konversi museum menjadi masjid, tetapi itu bukan prasyarat," kata Aykan Erdemir, direktur senior Program Turki di Yayasan Pertahanan Demokrasi dan mantan anggota parlemen.

Mantan anggota parlemen Turki menambahkan bahwa pendapat Presiden Recep Tayyip Erdogan tentang masalah ini, di sisi lain, adalah kunci untuk status akhir bangunan.

Ozturk Yilmaz, seorang anggota independen parlemen Turki dan mantan duta besar, setuju.

"Ini bukan masalah hukum. Jika pemerintah ingin mengubah museum menjadi masjid, itu hanya memerlukan dekrit presiden. Putusan pengadilan tinggi hanya menambah legitimasi."

(TRIBUNNEWSWIKI.COM/Ahmad Nur Rosikin)











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved